CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

Kisah Nyata Azab kubur

Tengok dulu sampai habis.. Baru tau... Ini kisah benar...

Monday, June 2, 2008

Untuk Saudariku



Untuk saudariku para wanita, bukankah kita diciptakan sebagai makhluk yang dimuliakan oleh Allah dan Rasul-Nya? Untuk itu tempatkanlah diri kita sebagai makhluq tersebut.

Saudariku, tidak sedikit saudari-saudari kita yang tidak menyedari hal itu. Anugerah kecantikan yang semestinya dirawat dan disyukuri malah dijadikan bahan tontonan dan kebanggaan. Mereka mengira dengan penampilan yang serba terlihat dan mempesona di khalayak umum akan menjadi suatu kebanggaan yang dapat membuat orang lain menghargai dan terpesona. Kita marah, tetapi kita juga harus merasa kasihan kerana mereka kurang menyedari kalau yang dilakukannya itu telah menyakiti dzat yang Maha Menciptakannya.

Saudariku, masih ingatkah dengan cerita ketika Rasulullah di isra’ mi’rajkan? Rasulullah melihat ada wanita di dalam neraka yang kakinya ke atas, kepalanya ke bawah sambil meminum air yang mendidih dan memakan kayu kajum yang menghancurkan ususnya. Rasulullah bertanya kepada malaikat,

“Siapakah dia wahai malaikat?” maka malaikat menjawab, “Ya Rasulullah, itu adalah umatmu yang tidak mahu menutup rambut dan auratnya.”


Saudariku, begitu pun dalam Al-Quran surah An-Nuur dan Al-Ahzab mengatakan bahawa menutup rambut itu wajib hukumnya, tetapi bukan bererti sekadar menutup rambut.

Allah menyuruh,

“Ulurkan jilbabmu menutupi dada” (QS. An-Nuur: 31) dan

“Ulurkan jilbabmu menutupi tubuh” (Al-Ahzab: 59)

Saudariku, bersyukurlah kita dengan saudari yang sedang belajar menutup rambut, tetapi sedarlah bahawa dengan menutup rambut dan berpakaian tidak menutup aurat apalagi masih ada bahagian yang jelas terlihat belum sesuai dengan apa yang Allah serukan. Maka sedarilah dan mulailah dari sekarang untuk mengikuti apa yang menjadi kewajipan kita di hadapan-Nya.

Saudariku, kemulusan dan kecantikan bukanlah milik kita. Jadi, betapa malunya kita kalah membanggakan sesuatu yang sebenarnya bukan milik kita. Semua pasti akan kembali ke hadapan-Nya. Yang terakhir wahai saudariku, jadilah sebaik-baik penghias dunia iaitu wanita solehah yang disayangi Allah dan Rasul-Nya. Peliharalah kemuliaan kita di hadapan-Nya, semoga kita termasuk hamba yang disayangi Allah dan Rasul-Nya jua. Amiin.

Wahai saudariku yang dirahmati Allah, tidak sedikit orang-orang yang berupaya menebus kecantikan dengan berbagai cara. Ada yang mengoperasi hidungnya agar terlihat indah mempesona, ada yang mencukur alisnya sampai tidak bersisa walhal bulu alis berfungsi sebagai pelindung mata. Ada juga yang mengoperasi seluruh wajah agar kelihatan awet muda. Selain wajah, dari hujung rambut sampai ke hujung kaki pun dirawat sedemikian rupa, tetapi bukan untuk suaminya melainkan untuk dapat dipertontonkan. Setiap mata yang melirik terpesona maka hati pun ikut berbicara. Mungkin orang-orang berkata,

“Betapa cantiknya aku sungguh aku bahagia.”

Akan tetapi, tidak sedikit dari mereka yang akhirnya harus mengalami kekecewaan kerana kecantikan lahir yang tidak disertai kecantikan hati, suatu ketika bisa mendatangkan musibah. Misalnya, kerana ia merasa cantik, timbulah kesombongan, sementara bersifat sombong itu adalah perbuatan yang dibenci oleh Allah dan tidak disukai manusia. Lantas kerana ia merasa cantik, dengan mudah berganti-ganti pasangan, tentu saja menyakitkan orang lain dan suatu ketika akan ia rasakan bagaimana perbuatan buruknya sebagai balasan dari amalan buruknya sendiri.

Saudariku, bagaimanapun cantiknya fisikal seseorang itu, suatu ketika akan pudar ditelan waktu dan zaman, tetapi kecantikan hati tidak akan pudar sama sekali walaupun usia semakin renta. Ia akan tampak semakin cantik dan menarik kerana tutur kata yang sopan, berbudi bahasa, dan perilaku aklaqul karimah yang tidak pernah membuat orang bosan berdekatan dengannya. SubhanAllah, mampukah kita cantik sepanjang zaman?

Semoga Allah menolong kita menjadi manusia tercantik dan memberi manfaat pada setiap hamba-hamba-Nya. ~Amiin...~

0 comments: